Peran Penting Mazhab Ilmu Hukum dalam Membentuk Kebijakan dan Sistem suatu Negara

TERBAIKNEWS.com | Mazhab ilmu hukum memiliki peran penting dalam membentuk kebijakan hukum dan sistem hukum dalam suatu negara. Jum’at (3/11/2023).

Berikut ini akan dipaparkan beberapa Madzhab ilmu hukum berkontribusi dalam membentuk kebijakan hukum dan sistem hukum dalam suatu negara.

1. Hukum Alam
Hukum itu berlaku secara universal yang bersumber dari Tuhan dan akal manusia. Hukum itu bisa dikatakan bahwa hukum dari Tuhan yang bersumber dari Kitab – kitab Suci. Di beberapa negara ada yang menerapkan peraturan perundang-undangannya yang bersumber dari Kitab Suci, seperti di Negara Timur Tengah, Tahta suci, atau Roma. Dalam hukum alam ini juga memberikan sumbangan terhadap teori hukum itu adalah memberikan landasan konsep, metode, serta asas-asas memperkuat hak asasi manusia. Jadi intinya dalam hal ini, hukum alam sifatnya universal yang berlaku secara umum.

2. Positivisme Hukum
Hukum itu dianggap sebagai sebuah sistem yang wajib logis, yang bersifat tetap dan tertutup atau dapat dipandang sebagai perintah komando karena di dalam teori murni, hukum itu sebagai perintah yang ada sanksi dan larangannya sehingga dalam positivismenya, hukum itu secara tegas terpisah dengan moral. Artinya, moral tidak bisa mempengaruhi hukum, dan tentunya hukum tidak bisa lepas dari moral. Secara teori, hukum itu dibuat oleh penguasa maka muncul nanti yang namanya undang-undang, peraturan pemerintah, sanksi, dan sebagainya. Namun, secara privat, hukum itu juga bisa dibuat oleh masyarakat secara individual yang digunakan untuk melihatnya misalnya tentang peralihan. Dalam Mazhabnya, hukum itu nanti akan saling melengkapi, yang baik akan digunakan.

3. Utilitariansme
Utilitariansme merupakan teori etika normatif yang menentukan bahwa kebaikan adalah tindakan yang memaksimalkan kebahagiaan dan kesejahteraan bagi semua individu terdampak. Utilitarianisme ini juga menyangkut keseluruhan tentang masyarakat karena berkaitan dengan baik dan buruknya suatu perbuatan manusia. Menurut Tokoh Jeremy Bentham menyebutkan bahwa hukum itu adalah multidisipliner artinya hukum itu bisa dipengaruhi sosiologi, politik, ekonomi, sosial dan budaya. Artinya, hukum itu tidak hidup dalam ruang hampa.

Tuliskan Komentar Anda di Sini